Sejarah dan Perkembangan PGRI

    460
    0
    SEJARAHONE.ID – Hari guru diperingati setiap tanggal  25 November. Peresmian hari guru ini  tidak akan lepas dari sejarah PGRI dan perkembangannya di Indonesia.
    Melansir dari buku Perjalanan PGRI (1945 – 2003), Pengurus Besar PGRI dan Direktorat Tenaga Kependidikan Ditjen Dikdasmen, Departemen Pendidikan Nasional RI, 2003, organisasi perjuangan guru-guru pribumi pada zaman Belanda sudah berdiri di tahun 1912 dengan nama Persatuan Guru Hindia Belanda (PGHB).

    Sejarah PGRI dan Perkembangannya dari Masa ke Masa

    Persatuan Guru Hindia Belanda adalah cikal bakal lahirnya PGRI di Indonesia.
    PGHB bersifat unitaristik yang anggotanya terdiri dari para Guru Bantu, Guru Desa, Kepala Sekolah, dan Penilik Sekolah yang memiliki latar belakang pendidikan yang berbeda-beda dan umumnya bertugas di Sekolah Desa dan Sekolah Rakyat Angka Dua pada masa itu.
    Pada tahun 1932, Persatuan Guru Hindia Belanda (PGHB) diubah namanya menjadi Persatuan Guru Indonesia (PGI).
    Perubahan ini ternyata mengejutkan pemerintah Belanda, karena kata “Indonesia” yang mencerminkan semangat kebangsaan sangat tidak disenangi oleh Belanda. Sebaliknya kata “Indonesia” ini sangat didambakan oleh guru dan bangsa Indonesia.
    Pada zaman pendudukan Jepang segala organisasi dilarang, sekolah ditutup, Persatuan Guru Indonesia (PGI) sempat tidak dapat lagi melakukan aktivitas.
    Namun, setelah peristiwa sejarah proklamasi 17 Agustus 1945, dengan penuh semangat terwujudlah penyelenggaraan Kongres Guru Indonesia pada tanggal 24-25 November 1945 di Surakarta.
    Melalui kongres ini segala organisasi dan kelompok guru yang didasarkan atas perbedaan tamatan, lingkungan pekerjaan, lingkungan daerah, politik, agama dan suku, sepakat dihapuskan. Pada kongres inilah, tanggal 25 November 1945—seratus hari setelah proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia—Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) didirikan.
    Dengan semangat pekik “Merdeka” yang bertalu-talu, di tengah bau mesiu memboman oleh tentara Inggris atas studio RRI Surakarta, mereka serentak bersatu untuk mengisi kemerdekaan dengan tiga tujuan :
    Mempertahankan dan meyempurnakan Republik Indonesia.Mempertinggi tingkat pendidikan dan pengajaran sesuai dengan dasar-dasar kerakyatan. Membela hak dan nasib buruh umumnya, guru pada khususnya.

    Sejarah PGRI dan Perkembangannya di Indonesia dari Masa ke Masa (1)

    Seiring dengan gigihnya perjuangan menurut sejarah PGRI, organisasi ini terus memperkuat jati dirinya sebagai organisasi profesi yang modern dan dapat merespon kebutuhan berdasarkan zamannya.
    Sejak kongres guru Indonesia itu, semua guru Indonesia menyatakan dirinya bersatu didalam wadah Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI). Dan sebagai penghormatan kepada guru, pemerintah Republik Indoensia dengan keputusan Presiden Nomor 78 tahun 1994, menetapkan hari lahir PGRI tanggal 25 November sebagai Hari Guru Nasional, dan diperingati setiap tahun.
    Hubungan antara PGRI dengan organisasi guru luar negeri dirintis kembali pada Bulan Juli 1966, PGRI diterima menjadi anggota WCOTP dalam kongres guru se dunia di Seoul Korea Selatan. Hal ini merupakan era baru dalam kehidupan PGRI sementara itu pelaksanaan Asean Regional Konferensi (ATP WCOTP) di Jakarta pada bulan April 1969, menandai untuk pertama kalinya PGRI menjadi tuan rumah konferensi internasional organisasi guru.
    Memasuki abad ke-21 yang ditandai dengan kemajuan teknologi informasi di segala bidang, terjadi perubahan cara dan banyak inovasi bermunculan. Secara struktural dan fungsional, perjuangan PGRI mulai bergerak ke arah profesi yang modern dengan mentransformasi PGRI menjadi kekuatan moral intelektual dengan tidak meninggalkan elan perjuangan sebagai organisasi perjuangan dan ketenagakerjaan. Modernisasi organisasi sesuai kebutuhan dilakukan antara lain dengan membentuk alat perangkat kelengkapan organisasi sesuai kebutuhan seperti PGRI Smart Learning and Character Center (PGRI SLCC), Lembaga Kajian Kebijakan Pendidikan, dan kini tengah menggagas Pusat Pengembangan Profesi Pendidik.

    TULISKAN PENDAPAT KAMU?

    Please enter your comment!
    Please enter your name here