Home Khasanah Karya-karya Ulama dari Balik Jeruji

Karya-karya Ulama dari Balik Jeruji

73
0

SEJARAHONE.ID – Sejarah mencatat terdapat beberapa ulama yang dijebloskan penguasa karena memiliki perbedaan pandangan politik. Bahkan, beberapa ulama harus menerima perlakuan keji dan penyiksaan dari para penguasa. Namun demikian, para ulama justru menghasilkan karya-karya fenomenal dari balik jeruji. Berikut ini adalah kisah-kisah para ulama yang berkarya dari balik jeruji penjara.

Karya Ibnu Taimiyyah dan Sayyid Qutb dari Balik Bui

Soal tulis-menulis dari balik jeruji penjara, Ibnu Taimiyyah juga tidak kalah dengan As-Sarakhsi. Hobi mengeluarkan fatwa yang kontroversial menjadikannya sosok yang langganan keluar masuk penjara. Dua belas kali dipenjara selama masa hidupnya, Ibnu Taimiyyah tercatat banyak sekali menulis kitab-kitab risalah yang ringkas dan kecil.

Salah satu karyanya yang paling terkenal dan menjadi kitab terakhir yang ia tulis sebelum mengembuskan napas pamungkas adalah kitab Ar-Raddu ‘alā Al-Ikhnāi. Kitab ini merupakan bantahan terhadap pendapat ulama dari mazhab Hanafi bernama Muhammad bin Abu Bakar Al-Ikhnai.

Infografik Hikayat Suara dan Karya dari Balik Penjara

Bisa dibayangkan betapa gairah keilmuan Ibnu Taimiyyah begitu luar biasa. Bahkan sebelum meninggal pun masih sempat menuliskan sanggahan atas sebuah karya yang ia tulis di dalam pernjara.

Hal yang sama dilakukan oleh Sayyid Qutb. Salah satu tokoh gerakan Ikhwanul Muslimin ini mula-mula adalah pakar tafsir, dan menjalani karier intelektual sebagai sastrawan dan kritikus sastra. Sayyid Qutb dipenjara karena tuduhan rencana kudeta dan pembunuhan terhadap Presiden Mesir Gamal Abdul Nasser. Saat menjalani masa-masa di penjara, ia merampungkan kitab tafsir kontemplatif bertajuk Fī Dzilālil Qur’an.

Hamka Merampungkan Tafsir Al-Azhar di Penjara

Haji Abdul Malik Karim Amrullah atau Hamka juga mengalami nasib yang sama. Ramadan tahun 1348 H bertepatan dengan 1964 M, Hamka dipenjara oleh pemerintah Orde Lama selama dua tahun empat bulan. Pemerintah menuduh Hamka telah melanggar undang-undang Anti-Subversif Pempres No. 11. Lebih spesifik ia dituduh terlibat merencanakan pembunuhan terhadap pemimpin besar revolusi, Presiden Soekarno.

Sebagai sosok yang gandrung membaca, Hamka mengajukan permohonan kepada pemerintah agar ia diizinkan untuk membawa sejumlah buku untuk menemaninya selama berada di penjara. Pemerintah mengizinkan dan Hamka melewati hari-harinya dengan berkelana dari satu buku ke buku lain. Menurut James S Rush dalam Hamka’s Great Story: A Master Writer’s Vision of Islam for Modern Indonesia (2016), dari sana lahir karya monumental bertajuk Tafsir Al-Azhar berjumlah sembilan jilid.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here