Home Khasanah Jejak Kejayaan Kerajaan Islam di Nusantara

Jejak Kejayaan Kerajaan Islam di Nusantara

161
0

SEJARAHONE.ID – Indonesia dengan penduduk muslim terbesar di dunia, dalam sejarahnya tak bisa lepas dari peran pendakwah atau penyebar Islam. Ketika awal berkembangnya Islam di Nusantara, Islam tidak hanya berkembang di kalangan pedagang atau rakyat jelata saja. Namun, penyebaran Islam berhasil berkembang di pemerintahan, yang mewujud pada kerajaan-kerajaan Islam masa lalu di nusantar

Kerajaan Islam di Indonesia diperkirakan ada sejak abad ke-13.

Saat itu, kerajaan-kerajaan Islam bermunculan akibat lalu lintas perdagangan laut. Pedagang-pedagang Islam dari Arab, Persia, India, hingga Tiongkok berbaur dengan masyarakat Nusantara.

KERAJAAN BANTEN : Letak, Sejarah, Silsilah, & Peninggalan Kerajaan Banten |  Salamadian

Kerajaan Banten, salah satu kerjaan Islam terbesar

Masuknya agama Islam ke Nusantara lewat perdagangan ini yang kemudian turut membawa banyak perubahan dari sisi budaya hingga pemerintahan. Salah satu penanda perubahan tersebut terlihat dari kemunculan kerajaan-kerajaan bercorak Islam. Keterlibatan kerajaan Islam di Indonesia ini juga berperan dalam menyebarkan ajaran Islam ke seluruh penjuru Indonesia.

Di antara sekian banyak kerajaan Islam tersebut, berikut rangkuman kerajaan Islam pertama dan tertua di Indonesia beserta jejak peninggalannya yang masih bisa kita saksikan sampai hari ini.

Kerajaan Perlak (840-1292)

Kerajaan Perlak atau Kesultanan Peureulak merupakan kerajaan Islam di Indonesia yang terletak di Peureulak, Aceh Timur pada 840-1292 Masehi. Perlak merupakan wilayah yang dikenal memproduksi kayu perlak yang merupakan bahan baku pembuatan kapal.

Tak heran, Perlak ramai dikunjungi pedagang Gujarat, Arab, dan Persia, sehingga komunitas Islam di wilayah ini berkembang pesat. Proses asimilasi dari hasil kawin campur pedagang Muslim dengan wanita pribumi banyak terjadi pada masa itu.

Kerajaan Perlak berlangsung cukup lama. Raja pertama Kerajaan Perlak bernama Alaidin Sayyid Maulana Aziz Syah. Kemudian raja terakhir Muhammad Amir Syah mengawinkan putrinya dengan Malik Saleh. Malik Saleh inilah cikal bakal yang mendirikan Kerajaan Samudra Pasai.

Bukti sejarah yang memperkuat Kerajaan Perlak yakni makam salah satu Raja Benoa–negara bagian Kesultanan Perlak–yang terletak di pinggir Sungai Trenggulon. Diyakini, batu nisan pada makam tersebut dibuat pada abad ke-11 M.

Kerajaan Ternate (1257)

Masjid Sultan TernateFoto: Baskoro Aji via Wikimedia Commons (CC-BY-SA-3.0)
Masjid Sultan Ternate

Kerajaan Gapi atau lebih dikenal sebagai Kerajaan Ternate terletak di Maluku Utara. Kerajaan yang didirikan oleh Sultan Marhum pada 1257 ini juga merupakan salah satu kerajaan Islam tertua di Indonesia.

Kerajaan Ternate berkembang paling masif dibanding kerajaan di Maluku lainnya lantaran sumber rempah-rempah yang begitu besar dan militer yang kuat.

Saat itu, banyak saudagar yang datang untuk melakukan perdagangan di Kerajaan Ternate, di samping menyiarkan agama Islam. Setelah Sultan Mahrum wafat, diteruskan oleh Sultan Harun dan kemudian digantikan oleh putranya, Sultan Baabullah.

Pada masa pemerintahan Sultan Baabullah, Kerajaan Ternate mencapai puncak kejayaannya. Usai Sultan Baabulah meninggal pada 1583, tampuk kekuasaan dialihkan pada putranya, Sahid Barkat.

Sejarah peradaban Kerajaan Ternate yakni Masjid Sultan Ternate, Keraton Kesultanan Ternate, Makam Sultan Baabullah, dan Benteng Tolukko.

Kerajaan Samudera Pasai (1267-1521)

Kerajaan Samudra Pasai merupakan salah satu kerajaan Islam tertua di Indonesia yang didirikan oleh Meurah Silu atau lebih dikenal sebagai Sultan Malik al-Saleh pada 1267.

Kerajaan yang terletak di Aceh Utara Kabupaten Lhokseumawe ini diketahui merupakan gabungan dari Kerajaan Pase dan Peurlak yang ada sebelumnya.

Cukup banyak bukti arkeologis yang menunjukkan keberadaan Kerajaan Samudera Pasai. Antara lain makam raja-raja Pasai di kampung Geudong, Aceh Utara. Makam ini terletak di dekat pusat kerajaan Samudera, sekitar 17 km sebelah timur Lhokseumawe.

Pada masa kejayaan, Samudera Pasai menjadi pusat perdagangan dengan komoditas utamanya lada. Banyak saudagar dari berbagai penjuru negeri yang datang berniaga, sebut saja dari India, Siam, Arab, Persia, hingga Tiongkok.

Jejak peninggalan lain yakni ditemukannya dirham atau mata uang emas murni. Pada masa pemerintahan Sultan Malik At-Tahir, Kerajaan Samudera Pasai mengeluarkan dirham sebagai alat tukar secara resmi.

Kerajaan ini runtuh pada 1521 akibat perebutan kekuasaan, perang saudara, dan diserang Portugis.

Kerajaan Gowa (1300-1945)

Pengunjung menikmati suasana sore di Masjid Tua Katangka Gowa, Sulawesi Selatan, Rabu (23/5). Masjid tertua di Sulawesi Selatan yang dibangun tahun 1603 tersebut banyak dikunjungi umat muslim pada bulan Ramadan untuk berwisata karena di sekitar masjid juga terdapat makam keturunan Raja-raja Gowa. ANTARA FOTO/Yusran Uccang/ama/18Foto: ANTARA FOTO/Yusran Uccang
Pengunjung menikmati suasana sore di Masjid Tua Katangka Gowa, Sulawesi Selatan, Rabu (23/5). Masjid tertua di Sulawesi Selatan yang dibangun tahun 1603 tersebut banyak dikunjungi umat muslim pada bulan Ramadan untuk berwisata karena di sekitar masjid juga terdapat makam keturunan Raja-raja Gowa. ANTARA FOTO/Yusran Uccang/ama/18

Kerajaan Gowa adalah kerajaan yang berkembang pesat di Sulawesi Selatan karena letaknya yang berada di tengah jalur pelayaran yang strategis. Di wilayah ini mayoritas dihuni oleh masyarakat suku Makassar.

Kerajaan Gowa kemudian mencapai puncak kejayaannya bersama Tallo menghegemoni perdagangan dan militer di timur Nusantara.

Usai Gowa mengadopsi Islam sebagai agama resmi pada awal 1600-an, kerajaan kembar ini kemudian mendirikan Kerajaan Islam Makassar dengan raja pertamanya Sultan Alauddin.

Kerajaan Islam Makassar ini gemar menyebarkan dakwah Islam. Masa puncak kejayaan Kerajaan Islam Makassar ini ialah pada saat pemerintahan Sultan Hasanuddin. Sultan Hasanuddin adalah cucu dari Sultan Alauddin.

Tinggal di wilayah maritim membuat sebagian besar masyarakat Gowa bermata pencaharian sebagai nelayan dan pedagang. Masyarakat Gowa juga dikenal sebagai pembuat kapal Pinisi dan Lombo, yang hingga kini terkenal hingga mancanegara.

Beberapa peninggalan Kerajaan Gowa masih ada yang utuh hingga saat ini dan menjelma menjadi tempat wisata yang dilindungi, seperti Masjid Tua Katangka, Istana Tamalate, Museum Balla Lompoa, Benteng Ford Rotterdam, dan Benteng Somba Opu.

Kesultanan Malaka (1405-1511)

Kesultanan Malaka atau Melaka merupakan kerajaan Islam Melayu yang terletak di tanah Malaka. Kerajaan ini pertama kali didirikan oleh Parameswara pada 1405. Kesultanan Malaka terkenal sebagai penguasa jalur pelayaran dan perdagangan di selat Malaka sekitar abad 15.

Mulanya, masyarakat Malaka belum memeluk Islam. Namun seiring perkembangan Islam menjadi bagian dari Kerajaan Malaka yang ditandai oleh gelar sultan yang disandang oleh penguasa Malaka pada 1455.

Sultan Mahmud Syah adalah raja kedelapan sekaligus yang terakhir dari Kesultanan Malaka. Pemerintahannya berakhir akibat serangan Portugis pada 1511.

Mahmud Syah sempat memindahkan ibu kotanya ke Bintan, namun kembali diluluhlantakkan Portugis. Peristiwa inilah yang menjadi awal mula invasi militer Eropa ke Nusantara.

Peninggalan Kerajaan Malaka yang masih berdiri sampai sekarang antara lain Masjid Raya Baiturrahman Aceh, dan Masjid Agung Deli.

Kerajaan Islam Cirebon (1430-1677)

Cirebon, Indonesia - December 25, 2017: Kasepuhan Palace or Keraton Kasepuhan in Cirebon, West Java. The oldest palace in the city.Foto: Istockphoto/Joko Harismoyo
Cirebon, Indonesia – December 25, 2017: Kasepuhan Palace or Keraton Kasepuhan in Cirebon, West Java. The oldest palace in the city.

Kerajaan Cirebon atau Kasultanan Cirebon adalah Kasultanan Islam yang cukup besar di Jawa Barat pada abad 15-16 Masehi. Lokasinya yang berada di pantai utara Pulau Jawa menjadikan Kerajaan Cirebon sebagai jalur perdagangan dan pelayaran yang penting.

Dari sinilah Cirebon tumbuh menjadi pusat penyebaran agama Islam di Jawa Barat.

Kasultanan Cirebon pertama kali didirikan pada 1430 oleh Pangeran Walangsungsang yang dinobatkan sebagai Sultan Cirebon I. Kemudian pada 1479 Sultan Cirebon I menyerahkan jabatan dan kekuasaannya kepada Sunan Gunung Jati yang tidak lain ada keponakannya sendiri dan menjabat sebagai Sultan Cirebon II.

Sultan atau penguasa Kerajaan Cirebon selanjutnya adalah Sultan Abdul Karim yang merupakan penguasa Kasultanan Cirebon terakhir sebelum terbagi menjadi dua yaitu kesultanan Kasepuhan dan kesultanan Kanoman.

Peninggalan Kerajaan Cirebon yang paling terkenal yakni Keraton Kasepuhan Cirebon, Keraton Keprabon, Patung Harimau Putih, Bangunan Mande, dan Kereta Kasepuhan Singa Barong, dan Mangkok Kayu Berukir.

 

Kerajaan Demak (1478-1554)

Kerajaan Demak merupakan Kerajaan Islam pertama dan terbesar di pesisir Pulau Jawa. Kerajaan yang berdiri pada 1478 ini dipimpin oleh Raden Patah. Kerajaan Demak merupakan pelopor penyebaran agama Islam di Nusantara lantaran dukungan para Wali Songo.

Kemunculan Kerajaan Demak terjadi pada masa kemunduran Kerajaan Majapahit. Beberapa wilayah kekuasaan Majapahit memisahkan diri.

Kerajaan ini tercatat memiliki 5 raja tersohor yang pernah berkuasa, seperti Raden Fatah, Pati Unus, Sultan Trenggono, Sunan Prawata, dan Arya Penangsang. Pada masa kejayaannya, Kerajaan Demak ini tak tersaingi.

Kemunduran Kerajaan Demak dipicu oleh perang saudara antara Pangeran Surowiyoto dan Trenggono yang berujung saling bunuh untuk merebut takhta.
Kemudian pada 1554, Kerajaan Demak runtuh akibat pemberontakan Jaka Tingkir yang berhasil mengalihkan pusat kekuasaan ke daerah Pajang dan mendirikan Kerajaan Pajang.

Kerajaan Islam Banten (1526-1813)

 

Kerajaan Banten pernah berjaya di tanah Pasundan, Banten pada 1526. Sultan pertama Kerajaan Banten adalah Sultan Maulana Hasanudin yang merupakan anak dari Sunan Gunung Jati.

Pemimpin yang paling terkenal di Kesultanan Banten adalah Sultan Agung Tirtayasa. Di bawah kekuasaannya, ia banyak memimpin perlawanan terhadap Belanda lantaran VOC menerapkan perjanjian monopoli perdagangan yang merugikan Kesultanan Banten.

Islam menjadi pilar bagi Kesultanan Banten dan menempatkan ulama sebagai peranan penting dalam kehidupan masyarakat.

Inilah yang membuat tarekat dan tasawuf berkembang di Banten. Tradisi lain yang dipengaruhi perkembangan Islam juga dapat terlihat pada seni bela diri debus.

Runtuhnya Kesultanan Banten salah satunya diakibatkan oleh perang saudara. Anak dari Sultan Ageng Tirtayasa, yakni Sultan Haji, berusaha merebut kekuasaan dari tangan sang ayah.

Kerajaan Pajang (1568-1586)

Kerajaan Pajang berdiri sebagai kelanjutan Kerajaan Demak usai mengalami keruntuhan. Kerajaan yang berpusat di Jawa Tengah ini didirikan oleh Sultan Hadiwijaya atau dikenal sebagai Jaka Tingkir yang berasal lereng Gunung Merapi.

Jaka Tingkir merupakan menantu Sultan Trenggono yang diberi kekuasaan di Pajang. Usai merebut kekusaan Demak dari Aria Penangsang, seluruh kekuasaan dan benda pusaka Demak dipindahkan ke Pajang. Jaka Tingkir mendapat gelar Sultan Hadiwijaya dan sekaligus menjadi raja pertama Kerajaan Pajang.

Islam yang semula berpusat di pesisir utara Jawa (Demak) dipindahkan ke pedalaman membawa pengaruh yang besar dalam penyebarannya. Semasa pemerintahannya, politik dan agama Islam mengalami perkembangan.

Kemudian Jaka Tingkir melakukan ekspansi ke timur hingga Madiun tepatnya di tepi aliran sungai Bengaawan Solo. Pada tahun 1554 Jaka Tingkir mampu menduduki Blora dan Kediri pada 1577.

Bekas peninggalan Kerajaan Panjang yang masih ada antara lain Masjid dan Pasar Laweyan, Makam Sultan Hadiwijaya, dan kompleks makam pejabat Panjang.

Kerajaan Mataram Islam (1588-1680)

Abdi dalem mengikuti kelas pamulangan atau membaca dan menulis aksara Jawa di perpustakaan kompleks Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat, Selasa (22/11). ANTARA FOTO/Hendra Nurdiyansyah/17.Foto: ANTARA FOTO/Hendra Nurdiyansyah
Ilustrasi kompleks Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat. ANTARA FOTO/Hendra Nurdiyansyah/17.

Kerajaan Mataram Islam berpusat di Kotagede Yogyakarta pada 1588. Kerajaan ini dipimpin oleh dinasti yang mengaku sebagai keturunan Majapahit, yakni keturunan Ki Ageng Sela dan Ki Ageng Pemanahan.

Awal mula Kerajaan Mataram Islam adalah dari Kadipaten yang berada di bawah Kesultanan Pajang dan berpusat di Bumi Mentaok. Kemudian diberikan kepada Ki Ageng Pemanahan sebagai hadiah atas jasa yang diberikannya.

Raja pertama adalah Raden Mas Sutawijaya atau Penembahan Senapati yang tak lain adalah putra Ki Ageng Pemanahan. Kerajaan Islam Mataram mengalami masa kejayaan pada masa pemeritahan Mas Rangsang atau Sultan Agung.

Ia berhasil melakukan ekspansi dan menguasai hampir seluruh wilayah di tanah Jawa. Ia juga melakukan perlawanan kepada VOC dengan bersama Kesultanan Banten dan Cirebon.

Kerajaan Mataram Islam mengalami perpecahan usai konflik politik dan mengakibatkan pembagian wilayah kekuasaan, yaitu Kesultanan Ngayogyakarta dan Kasunanan Surakarta yang tertuang dalam Perjanjian Giyanti.

Peninggalan kerajaan yang hingga kini masih dapat dijumpai adalah Masjid Agung Gedhe Kauman, Masjid Kotagede, Masjid Pathok Negara Sulthoni Plosokuning, Masjid Agung Surakarta, dan Masjid Al Fatih Kepatihan Solo, batas administrasi wilayah, dan aksara Jawa Hanacaraka.

Itulah 10 kerajaan Islam pertama dan tertua di Indonesia yang juga banyak memiliki benda dan situs yang ditinggalkan. Peninggalan bersejarah harus terus dilindungi serta dilestarikan sebagai salah satu wujud identitas bangsa.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here