Home Merdeka Fakta Sultan Hamid II, Perancang Lambang Negara garuda Pancasila

Fakta Sultan Hamid II, Perancang Lambang Negara garuda Pancasila

16
0
Sultan Hamid II dalam Perundingan Meja bundar

Sejarahone.id –  Sultan Hamid II adalah sultan ketujuh dari Kesultanan Kadriyah Pontianak. Dialah yang menggambar lambang negara, yang dikenal dengan Garuda Pancasila.

Sultan Hamid II lahir di Pontianak, pada 12 Juli 1913 atau 106 tahun lalu. Ia ditunjuk sebagai Sultan Pontianak pada 29 Oktober 1945, menggantikan ayahnya Sultan Syarif Muhammad Alkadrie (Sultan Pontianak keenam), yang dibunuh oleh Jepang.

Sultan Hamid II meninggal di Jakarta pada 30 Maret 1978 di usia 64 tahun, dan dimakamkan di Kompleks Makam Sultan Pontianak, di Batu Layang, Pontianak Utara, Kalimantan Barat.

Sultan Hamid II merupakan tokoh bangsa yang sangat berjasa, tak hanya atas Kota Pontianak, namun juga bagi Indonesia. Sultan Hamid II adalah salah satu peserta Konferensi Meja Bunda saat Belanda akhirnya mengakui kedaulatan negara Republik Indonesia.

Berikut fakta-fakta tentang Sultan Hamid II yang disampaikan pengamat sejarah Kota Pontianak, Khamsyah, yang juga pengelola akun Instagram @pontianaksejarah, yang bersumber dari Kesultanan Pontianak.

  1. Sultan Pontianak yang ke-7

Sultan Hamid II diangkat menjadi Sultan Pontianak menggantikan ayahnya, ketika sang ayah wafat karena agresi Jepang. Dirinya diangkat menjadi Sultan Pontianak pada 29 Oktober 1945 hingga 1978.

  1. Keturunan Arab-Melayu

Sultan Hamid II merupakan keturunan Arab (Ahlul Bayt Rasulullah SAW) dan Melayu (Indonesia).

  1. Akademi Militer Belanda

Sultan Hamid II pernah bersekolah di Sekolah Akademi Militer Belanda (Koningklij Militaire Academy) di Breda, Belanda. Pangkat terakhirnya adalah Mayor Jenderal.

  1. Ajudan Istimewa Ratu Belanda

Dirinya pernah menjadi ajudan istimewa Ratu Wilhelmina Belanda, sebuah jabatan tertinggi di dunia Militer Belanda.

  1. Perancang Gambar Garuda

Sultan Hamid II merupakan seorang yang merancang Lambang Negara Elang Rajawali, Garuda Pancasila. Dirinya ditugaskan Presiden Soekarno untuk merencanakan, merancang, dan merumuskan gambar lambang negara.

  1. Menteri Republik Indonesia Serikat Zonder Fortofolio

Pada tanggal 17 Desember 1949, Sultan Hamid II diangkat oleh Soekarno ke Kabinet Republik Indonesia Serikat (RIS), tetapi tanpa adanya portofolio. Kabinet ini dipimpin oleh Perdana Menteri Mohammad Hatta dan termasuk 11 anggota berhaluan Republik dan lima anggota berhaluan Federal.

  1. Salah Satu Pendiri Indonesian Air Transport

Sultan Hamid II menjadi salah satu pendiri sebuah maskapai penerbangan, Indonesian Air Transport.

  1. Delegasi KMB

Dirinya pernah menjadi delegasi Konferensi Meja Bundar (KMB) di Den Haag Belanda.

  1. Menyediakan Makam Juang Mandor

Pada saat Sultan Hamid II menjadi Kepala Daerah Istimewa Kalimantan Barat (DIKB), dirinya menyediakan makam massal untuk mengenang para korban penjajahan Jepang di makam juang Mandor pada tanggal 2 Maret 1947.

Itulah saat pertama makam juang mandor diperingati dan diupacarakan oleh masyarakat Kalimantan Barat.

  1. Dimakamkan di Pemakaman Kesultanan Pontianak

Sultan Hamid II wafat pada 30 Maret 1978 di Jakarta dan dimakamkan di Pemakaman Keluarga Kesultanan Pontianak di Batu Layang, Kalimantan Barat

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here