Home Galeri Sejarah Masjid Istiqlal dan Proyek Terowongan Istiqlal-Katedral

Sejarah Masjid Istiqlal dan Proyek Terowongan Istiqlal-Katedral

60
0
Masjid Istiqlal dalam Proses Penyelesaian Pembangunan Kubah

 SEJARAHONE. ID – Masjid Istiqlal adalah masjid nasional negara Republik Indonesia yang terletak di bekas Taman Wilhelmina, di timur laut Lapangan Medan Merdeka yang di tengahnya berdiri Monumen Nasional (Monas), di pusat ibu kota Jakarta. Masjid ini merupakan salah satu dari 10 masjid terbesar kapasitasnya di dunia yang dapat menampung lebih dari 200.000 jemaah. Di seberang timur masjid ini berdiri Gereja Katedral Jakarta. .

Pembangunan masjid ini diprakarsai oleh Presiden Republik Indonesia saat itu, Ir. Soekarno. Peletakan batu pertama sebagai tanda dimulainya pembangunan Masjid Istiqlal dilakukan oleh Ir. Soekarno pada tanggal 24 Agustus 1961Arsitek Masjid Istiqlal adalah Frederich Silaban, seorang Nasrani

Masjid ini memiliki gaya arsitektur modern dengan dinding dan lantai berlapis marmer, dihiasi ornamen geometrik dari baja antikarat. Bangunan utama masjid ini terdiri dari lima lantai dan satu lantai dasar. Bangunan utama itu dimahkotai satu kubah besar berdiameter 45 meter yang ditopang 12 tiang besar. Menara tunggal setinggi total 96,66 meter menjulang di sudut Selatan selasar masjid. Masjid ini mampu menampung lebih dari 200.000 jemaah.

Selain digunakan sebagai aktivitas ibadah umat Islam, masjid ini juga digunakan sebagai kantor berbagai organisasi Islam di Indonesia, aktivitas sosial, dan kegiatan umum. Masjid ini juga menjadi salah satu daya tarik wisata yang terkenal di Jakarta. Kebanyakan wisatawan yang berkunjung umumnya wisatawan domestik di samping sebagian wisatawan asing yang beragama Islam.

Terowongan Istiqlal-Katedral

Proyek Terowongan Silaturahmi Masjid Istiqlal dan Gereja Katedral Jakarta ditargetkan rampung pada 20 September 2021. Pengerjaan proyek ini sudah berlangsung sejak 15 Desember 2020 lalu. Wakil Presiden Ma’ruf Amin bersama dengan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono meninjau Proyek Terowongan Silaturahmi Masjid Istiqlal dan Gereja Katedal Jakarta pada 28 Agustus 2021.

“Terowongan ini punya makna yang dalam, bukan hanya sekadar lambang, tapi juga memberikan inspirasi terbangunnya kerukunan antarumat,” ujar Ma’ruf dalam keterangan tertulis.

Hal menarik dari proyek tersebut adalah terowongan antara Masjid Istiqlal dan Gereja Katedral Jakarta juga berfungsi memudahkan akses jamaah kedua rumah ibadah untuk memenuhi kebutuhan ruang parkir tanpa mengganggu arus lalu lintas. “Parkir di bawah itu digunakan bersama antara jamaah Istiqlal dan umat Katedral. Saya harap ini bisa memberikan inspirasi bagi seluruh bangsa Indonesia, bahwa memang kerukunan harus kita bangun. Serta kita yakin kerukunan antarumat beragama unsur utama dari kerukunan nasional,” jelasnya.

Sementara itu, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono  menjelaskan, sebelum dilakukan pembangunan terdapat tiga alternatif antara jembatan, terowongan, atau opsi lain.

Setelah memperhitungkan faktor keamanan dan keselamatan, desain yang dipilih adalah terowongan bawah tanah. “Ada tiga alternatif sebetulnya bisa jembatan penyeberangan, tapi kan terlalu curam, atau dengan yang lain, kita pilih terowongan yang lebih aman,” kata Basuki.

Adapun biaya untuk membangun terowongan tersebut sebesar Rp 37,3 miliar yang berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) tahun 2020-2021. Lingkup pekerjaannya meliputi pekerjaan struktur, pekerjaan jalan, pekerjaan arsitektur, pekerjaan mekanikal, pekerjaan elektrikal, pekerjaan elektronik, pekerjaan plumbing, dan pekerjaan landscape. Terowongan Silaturahmi ini dibangun dengan panjang tunnel 28,3 meter, tinggi 3 meter, lebar 4,1 meter dengan total luas terowongan area tunnel 136 meter persegi, serta total luas shelter dan tunnel 226 meter persegi.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here